Skip to main content

Bedanya MLM dan Money Game

Banyak di antara kita yang menganggap bahwa bisnis MLM adalah sama saja dengan Money Game. Padahal keduanya jelas-jelas berbeda. Menjadi rancu perbedaannya, karena ulah oknum Money Game yang mengaku MLM.
Berikut ini adalah Perbedaan MLM dan Money Game :
1.  APLI dan WFDSA
  • MLM murni terdaftar pada APLI (Asosiasi Penjualan Langsung Indonesia) bahkan WFDSA (World Federation of the Direct Selling Associations). APLI dan WFDSA adalah organisasi yang bertugas untuk mengawasi dan mengontrol apakah perusahaan MLM tersebut  menjalankan bisnis sesuai aturan main MLM atau tidak. 
  • Perusahaan moneygame tidak tergabung dalam anggota APLI dan WFDSA

2. Biaya Pendaftaran Keanggotaan
  • MLM : Biaya pendaftaran anggota di bisnis MLM relatif ringan karena hanya untuk mengganti biaya administrasi, seperti staterkit, katalog, contoh produk, dll.
  • MG: Biaya pendaftaran anggota biasanya besar, ada lhoo yang sampe berjuta-juta. Kenapa begitu? Yaa karena seringnya mereka kan tidak punya produk atau produk yang dijual sebenarnya berkualitas rendah atau susah dijual di pasaran. Nah jadi para upline atau sponsor akan memperoleh profit langsung dari biaya pendaftaran yang besar ini. Pernah kan denger kalo lagi diprospek MG, mereka bilang “kalau nanti anda mendapatkan downline, maka otomatis anda akan memperoleh sekian dari uang pendaftaran downline baru tersebut.

3. Produk 
  • MLM : Produk yang dijual jelas dan dijamin oleh perusahaan, mudah dijual di pasaran karena harga rasional dan kualitas terjamin, walaupun tidak memiliki downline, member tetap dapat menjalankan bisnis dengan berjualan produk, perusahaan memperoleh keuntungan dari penjualan produk, bukan dari biaya pendaftaran anggota.
  • MG : Seringkali MG tidak mempunyai produk nyata atau kalaupun ada produk bukan hal utama, biasanya produk tersebut susa h dijual karena kualitasnya yang kurang baik atau harganya tidak rasional.

4. Sistem dan Marketing Plan

  • MLM : memiliki marketing plan yang jelas, anggota MLM dapat terus menjalankan bisnis dengan atau tanpa downline, ada aturan main yang jelas, bonus yang diperoleh berasal dari omzet penjualan. MLM menganut win-win sistem. Artinya ada prinsip keadilan, setiap anggota akan menikmati keuntungan sesuai dengan kerja yang dia lakukan. Belum tentu orang yang lebih dulu menjadi anggota akan lebih berhasil daripada orang yang belakangan. 
  • MG : Biasanya berlaku sistem binary ataupun piramid, dimana upline pasti mendapatkan keuntungan yang lebih besar. Bonus yang diperoleh adalah berasal dari biaya pendaftaran anggota baru. Artinya jika anggota tersebut tidak mendapatkan downline baru maka bisnis akan terhenti. 

Nahh... jadi bisa membedakan ya mana yang MLM dan mana yang Money Game. Kalau MLM itu insya Allah halal, tapi kalau MG jelas haram karena mendekati judi.


Jadi, kalau suatu saat Anda baca ada peluang bisnis bisa menghasilkan uang dengan instan, atau promosi begitu dapat 2 downline, investasi anda langsung kembali, apalagi bisnis dengan kedok investasi yang tidak jelas apa produknya, Anda sudah tahu ya bahwa bisnis tersebut adalah money game.

Paytren sudah jelas merupakan perusahaan MLM.
  1. Paytren terdaftar pada APLI dan WFDSA (https://www.treni.co.id/legalitas/)
  2. Biaya pendaftaran relatif murah hanya 350.000,00
  3. Produk yang dijual jelas, sesuai antara harga dan kualitas yang diberikan, setiap anggota tetap bisa menjalankan bisnis walaupun tanpa downline meskipun keuntungan yang diperoleh jauh lebih kecil jika dibandingkan anggota tersebut mempunyai downline. 
  4. Banyak sekali downline yang lebih sukses dari sponsornya, kok bisa? Ya, karena sistemnya adil, setiap anggota mendapatkan keuntungan sesuai dengan kerja kerasnya. 
sumber disadur dari : http://dbcn-biz.weebly.com/mlm-vs-money-game.html

Post a Comment

Popular posts from this blog

Rambu-rambu validasi data dapodikmen pada info GTK (bagian 3: SMK KTSP)

sebelumnya harus difahami bersama, bahwa apa yang saya tuliskan disini bukanlah acuan resmi pengisian dapodik. Proses pengisian dapodik termasuk didalamnya jumlah jam mengajar dan maksimum jumlah jam per rombel mengacu kepada aturan masing-masing kurikulum, jika ada tulisan saya yang kurang tepat, mohon koreksi bersama. Tulisan ini sewaktu-waktu dapat saja diubah untuk penyesuaian dengan aturan yang berlaku.

Pembelajaran SMA sudah kita bahas beberapa minggu lalu. Sekarang saya mencoba akan membahas tentang batasan-batasan entrian dapodik dan klasifikasi mata pelajaran pada jenjang SMK dengan kurikulum KTSP.
Pada umumnya pembelajaran SMA dan SMK pada kurikulum SMK tidak banyak perbedaan cara pengisiannya di dapodik. Walaupun mungkin proses pembelajaran itu sendiri di dalam kelas akan banyak perbedaan. Saya tidak melhat proses belajar mengajar dikelas, tapi yang saya bahas berikut adalah bagaimana cara mengisi dapodik sekolah agar data yang dikirim ke server dapodik pusat bisa sesuai de…

Rambu-rambu validasi data dapodikmen pada info GTK (bagian 2: SMA K13)

sebelumnya harus difahami bersama, bahwa apa yang saya tuliskan disini bukanlah acuan resmi pengisian dapodik. Proses pengisian dapodik termasuk didalamnya jumlah jam mengajar dan maksimum jumlah jam per rombel mengacu kepada aturan masing-masing kurikulum, jika ada tulisan saya yang kurang tepat, mohon koreksi bersama. Tulisan ini sewaktu-waktu dapat saja diubah untuk penyesuaian dengan aturan yang berlaku.
Pada buku panduan sukses dapodik SMA/SMK disebutkan, bahwa kurikulum SMA 2013 diambil berdasarkan permendikbud 59 tahun 2014
Daftar Mapel yang di tampilkan pada jendela pembelajaran Kurikulum SMA 2013 mengacu pada Permendikbud Nomor 59 Tahun 2014 tentang Kurikulum 2013 Sekolah Menengah Atas,  Jika pengisian sudah mengikuti rambu-rambu tersebut, maka seharusnya data yang dientrikan valid. selanjutnya yang harus di validasi di server GTK hanyalah linieritas mata pelajaran yang diajarkan dengan bidang studi sertifikasinya.

Seorang guru bisa dikatakan linier jika dia mengajar matapelaja…

Rambu-rambu validasi data dapodikmen pada info GTK (bagian 1: SMA KTSP)

Lama sudah blog ini di tinggalkan, tidak disentuh apalagi di colek. Sepanjang perjalanan ini, didalam gerbong kereta yang lumayan dingin, saya ingin sedikit berbagi dengan teman-teman operator tunjangan yang dikejar-kejar kepala dinas, kenapa data dikmen tidak pernah bertambah. Dan dikejar-kejar operator sekolah, bagaimana cara isi dapodikmen yang selalu salah di info gtk.. Dan saya juga ingin berbagi dengan operator sekolah jenjang dikmen yang selalu begadang memperbaiki datanya yang tak kunjung valid.. Dan desakan guru yang tak sabaran menunggu sktpnya terbit...
Selain linieritas bidang studi yang diajarkan dengan sertifikat pendidik, syarat lain yang harus dipenuhi agar jumlah jam linier tidak berangka 0 adalah komposisi pengaturan jadwal mengajar.  Jumlah jam belajar dalam sebuah rombel tidak boleh melebihi ketetapan yang telah di tentukan, masing-masing jenjang dan tingkat kelas jumlah maksimum jam belajar perminggu tidaklah sama.
Ada beberapa jenis kelompok mata pelajaran (saya…